Ketiadaan….


Assalamualaikum Wr Wb

Dear all,

Saya pernah mendengar kisah yang menarik dari seorang sahabat…

Pada suatu masa, Allah pernah berkata pada Nabi Musa. Intinya, Allah meminta agar Nabi Musa mencari seseorang yang ia anggap lebih hina dari dirinya. Setelah itu, berkelilinglah Nabi keseluruh pelosok negeri, menemui setiap orang yang ada, dan bercakap-cakap dengan mereka dan mencoba menemukan orang yang dimaksud. Tapi setelah sekian lama mencari, beliau mulai lelah. Karena setiap orang yang ditemui, walaupun tampak hina, ternyata memiliki sisi baik dan kelebihan masing-masing.

Sampai akhirnya, beliau melihat seekor anjing yang sedang tidur. Tubuh anjing tersebut penuh dengan penyakit kulit. Karena setiap orang yang ditemui ada kelebihan dan kebaikan masing-masing, Nabi Musa memutuskan untuk membawa anjing tersebut dan ditunjukkan pada Allah sebagai mahluk yang lebih hina dari dirinya. Baru saja ia membawa anjing tersebut beberapa meter, tiba-tiba seorang fakir miskin berteriak, “Hendak dibawa kemana anjing tersebut? Tolong kembalikan, karena selama ini anjing itulah yang menjaga saya dari orang-orang jahat”. Mahluk itu, ternyata sangat berguna bagi seseorang…

Nabi Musa pun akhirnya kembali dengan tangan kosong. Namun, justru dengan tidak membawa siapapun dan apapun-lah yang membuktikan kejernihan hati Nabi Musa. Ia tidak dengan sombong melihat sekelilingnya, bahwa ia lebih mulia dari yang lain…

Indah ya..

Back to our hearts…

Seringkali kita, dengan segala kebenaran yang kita bawa, merasa diri kita lebih mulia dari yang lain. Mungkin memang tidak dengan kata-kata “saya lebih mulia dari kamu”, tapi dengan menganggap bahwa pendapatnya paling benarpun, itu adalah kesombongan. Saya pernah membaca signature di email seorang teman, isinya “kesombongan adalah ketika pikirannya tidak terbuka terhadap pendapat orang lain”

Bahkan ketika diri kita memang (merasa) benar sekalipun, tetap mahluk yang bernama kesombongan itu tidak boleh hadir dalam hati. Betapapun kita menganggap pendapat kita paling benar, kita tetap harus bisa melihat pemikiran dan pendapat orang lain. Hati kita harus luas.. pikiran kita harus terbuka lebar…

Karena kebenaran paling hakiki dan mulia adalah milik Allah bukan..?

Seorang teman, YM pada saya, mengingatkan saya tentang email saya kemarin (tentang Michael Jackson masuk Islam). Ada indikasi kesombongan dalam email tersebut. Kesombongan macam apa? Kesombongan yang memperlihatkan kemenangan dan keunggulan. Hendaknya email tersebut ditutup dengan kata-kata yang kemudian ‘membunuh’ kesombongan tersebut. Dia mengutip ayat yang juga saya pergunakan, untuk mengingatkan akan keseluruhan isi email saya…

Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan mohonlah ampun kepada-Nya.Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.

(QS. An Nashr:1-3)

Awal-awal ayat diceritakan tentang segala kegemilangan. Siapapun yang membaca akan merasakan ‘perasaan suka cita’akibat kemenangan tersebut. Tapi lihat kalimat berikutya, yang ada adalah kalimat penyadaran, bahwa Allah-lah yang Maha atas segala sesuatu. Walau mungkin kemenangan tersebut dikarenakan (melalui) usaha kita, namun kita tetap harus bertasbih pada Sang Maha Berkehendak. Segala pujian yang mungkin kita terima, seharusnya ditujukan padaNya. Bahkan kalimat selanjutnya, jelas-jelas memerintahkan kita untuk memohon ampun. Karena bisa jadi, saat kemenangan tadi, hati kita tergelincir dalam kesombongan, dalam perasaan yang merasa lebih dari yang lain…

Teman tadi berkata, ayat itu sebenarnya adalah ayat yang mengajak untuk bersujud memohon ampun. Bukan ayat ‘suka ria atas kemenangan’….

…Bahkan dalam (anggapan merasa) benar sekalipun, kita tidak boleh merasa lebih tinggi dari yang lain…

Karena kebenaran yang mutlak dan tertinggi hanya milik Allah…

Nabipun tidak berani menganggap dirinya lebih mulia dari yang lain..

Saya kemudian tertegun memandang ayat itu…

Seharusnya, email saya juga seperti itu. Segala kesenangan, kegembiraan di awal, saya akhiri dengan kesadaran akan ‘ketiadaan’…

Astagfirullah…

Terima kasih ya Rabb, Kau telah ingatkan aku di sore itu.….

Wassalam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: